Apakah Puasa Syawal Harus Di Awal Bulan?

Sedang Trending 1 bulan yang lalu

Kincaimedia – Akibat beberapa kesibukan membikin sebagian orang tidak bisa melakukan puasa sunnah syawal di awal bulan. Tetapi, tetap ada kemauan untuk dapat melakukan ibadah ini di akhir bulan syawal. Lantas, apakah puasa sunnah Syawal kudu di awal bulan? 

Dalam literatur kitab fikih, dijumpai beberapa keterangan nan menjelaskan mengenai kesunnahan untuk melakukan puasa syawal. Hal ini lantaran berasas sabda nabi nan menyatakan bahwa seseorang nan puasa di bulan Ramadhan kemudian menyambungnya dengan 6 hari di bulan syawal, maka pahalanya seperti berpuasa selama satu tahun.

Sebagaimana dalam kitab Syarah Nawawi ‘ala Muslim, juz 8, laman 56 berikut;

من شوال كان كصيام الدهر ) فيه دلالة صريحة لمذهب الشافعى وأحمد وداود وموافقيهم في استحباب صوم هذه الستة وقال مالك وأبو حنيفة يكره ذلك قال مالك في الموطأ ما رأيت أحدا من اهل العلم يصومها قالوا فيكره لئلا يظن وجوبه ودليل الشافعى وموافقيه هذا الحديث الصحيح الصريح واذا ثبتت السنة لا تترك لترك بعض الناس أو أكثرهم أو كلهم لها وقولهم قد يظن وجوبها ينتقض بصوم عرفة وعاشوراء وغيرهما من الصوم المندوب 

Artinya : “Barangsiapa berpuasa 6 hari di bulan Syawal, maka pahalanya seperti dia berpuasa selama satu tahun. Dalil ini nan dibuat injakan kuat madzhab syafi’i, Ahmad Bin hanbal dan Abu Daud mengenai kesunahan menjalankan puasa 6 hari di bulan syawal. Sedangkan Imam Malik dan Abu hanifah memakruhkan menjalaninya, menurut pemimpin malik beliau tidak memandang seorangpun dari ahlul ilmi nan melakukan puasa dan agar tidak memberi prasangka bakal wajibnya puasa tersebut. Sementara dalil nan dipakai ajaran syafi’i merupakan sabda sohih dan tidak ada kaitnnya dengan tidak melakukan sebagian orang terhadap puasa itu.“

Menurut keterangan ajaran syafi’i, puasa 6 hari di bulan syawal lebih utama dijalani berurutan secara terus-menerus di awal bulan setelah penyelenggaraan idul fitri. Namun, seumpama dilakukan diakhir bulan syawal pun juga tetap mendapatkan kesunnahan. Sebagaimana dalam lanjutan kitab Syarh Nawaawi ‘ala Muslim, juz 8, laman 56 berikut,

قال أصحابنا والأفضل أن تصام الستة متوالية عقب يوم الفطر فان فرقها أو أخرها عن أوائل شوال إلى اواخره حصلت فضيلة المتابعة لأنه يصدق أنه أتبعه ستا من شوال 

Artinya : “Para pengikut ajaran syafi’i beranggapan nan lebih utama menjalaninya berurutan secara terus-menerus setelah hari raya, namun seumpama dilakukan dengan dipisah-pisah alias dilakukan diakhir bulan syawal pun juga tetap mendapatkan keutamaan.”

Dari penjelasan diatas dapat diketahui bahwa puasa 6 hari bulan syawal lebih utama dijalani berurutan secara terus-menerus di awal bulan setelah penyelenggaraan idul fitri. Namun seumpama dilakukan di akhir bulan syawal pun juga tetap mendapatkan kesunnahan.

Demikian penjelasan mengenai apakah puasa sunnah Syawal kudu di awal bulan. Semoga bermanfaat. Wallahu a’lam. [Baca juga: Apakah Boleh Puasa Syawal Sebelum Membayar Hutang Puasa?]

Selengkapnya
Sumber Bincang Syariah
Bincang Syariah