Bolehkah Niat Puasa Ramadhan Di Siang Hari?

Sedang Trending 1 bulan yang lalu

Kincaimedia– Berikut penjelasan perihal bolehkah niat puasa Ramadhan di siang hari. Salah satu problem nan sering dikeluhkan masyarakat adalah seputar beriktikad puasa di malam hari bulan Ramadhan. Pasalnya banyak masyarakat nan terkadang lupa beriktikad di malam hari dan tak sempat juga beriktikad puasa sebulan penuh sebagai pengganti lain. Lantas bolehkah niat puasa Ramadhan di siang hari, sebagai solusi lain jika lupa beriktikad puasa di malam hari?

Dalam literatur Islam ustadz Madzhab Syafi’i dan jumhur, perihal kapan beriktikad puasa wajib seperti Ramadhan. Mereka condong beranggapan kudu melakukan niat di setiap malam bulan Ramadhan. Sehingga jika seseorang lupa maka puasanya tidak dapat dikatakan sah.

Sebagaimana perihal ini dijelaskan Syekh Wahbah Zuhaily dalam kitabnya Al Fiqhul Islam Wa Adillatuhu laman 549 berikut:

تعدد النية بتعدد الأيام: هذا شرط عند الجمهور وليس بشرط عند المالكية فيشترط عند الجمهور النية لكل يوم من رمضان على حدة, لأن صوم كل يوم عبادة على حدة غير متعلقة باليوم الآخر بدليل أن ما يفسد احدهما لا يفسد الآخر, فسشترط لكل يوم نية على حدة.

Artinya: “Jumlah niat adalah sesuai dengan jumlah hari: ini merupakan syarat ustadz jumhur, bukan syarat ajaran al-Malikiyah. Maka, ustadz jumhur mensyaratkan melaksanakan niat disetiap hari bulan ramadhan. Karena, puasa setiap hari merupakan ibadah nan tidak berangkaian dengan hari nan lain dengan beralasan pada ‘sesuatu nan salah satunya rusak, maka tidak dapat merusak pada nan lain’. Maka disyaratkan kudu melakukan niat setiap hari bulan Ramadhan.”

Namun beberapa ustadz memberi pengganti untuk berjaga jaga andaikan lupa niat di malam hari bulan Ramadhan. Yakni dengan taqlid (ikut pendapat) Imam Maliki nan mengatakan sah beriktikad puasa satu bulan penuh. Sebagaimana penjelasan berikut:

وَيُنْدَبُ أَنْ يَنْوِيَ أَوَّلَ لَيْلَةٍ صَوْمَ شَهْرِ رَمَضَانَ أَوْ صَوْمَ رَمَضَانَ كُلَّهُ لِيَنْفَعَهُ تَقْلِيدُ الْإِمَامِ مَالِكٍ فِي يَوْمٍ نَسِيَ النِّيَّةَ فِيهِ مَثَلًا لِأَنَّهَا عِنْدَهُ تَكْفِي لِجَمِيعِ الشَّهْرِ

Artinya:”Disunnahkan untuk beriktikad puasa pada malam pertama Ramadhan, baik niat puasa sebulan penuh Ramadhan alias niat puasa Ramadhan secara umum. Hal ini berfaedah untuk mengikuti pendapat Imam Malik, di mana jika seseorang lupa beriktikad pada suatu hari, puasanya tetap sah lantaran niat di awal bulan Ramadhan sudah cukup untuk seluruh bulan.”( Hasyiyah Al-Qulyubi, Juz 2, laman 66)

Tak bisa dipungkiri, ada sebagian masyarakat muslim nan lupa beriktikad puasa di malam hari dan juga tidak beriktikad sebulan penuh mengikuti pendapat Imam Maliki sebagai alternatif. Jika demikian dalam kitab Fatawa Kubra Juz 5 laman 371, menawarkan solusi bagi mereka nan lupa beriktikad puasa di malam hari. Yakni dengan mengikuti pendapat Imam Abu Hanifah. Penjelasan lengkapnya sebagai berikut:

وفي المجموع يسنُ لِمَنْ نَسِيَ النيَة فِي رَمَضَانَ أَنْ ينوي أول النهار لِإِجْزائِهِ عِندَ أَبي حَنِيفَة فَيُحْتَاط بالنية فنيته حينَئِذٍ تَقْلِيدٌ لَهُ 

Artinya:”Bagi seseorang nan lupa tidak beriktikad puasa di malam hari, disunnahkan beriktikad puasa sebelum Dzuhur dengan mengikuti pendapat Imam Abu Hanifah. Maka hendaknya dia berhati-hati terhadap niatnya dengan demikian dia taqlid kepada Imam Abu Hanifah.

Dari penjelasan diatas dapat diambil konklusi bahwa dalam ajaran Syafi’i tidak sah beriktikad puasa Ramadhan di siang hari. Sementara itu, dalam ajaran Abu Hanifah diperbolehkan beriktikad di siang hari. Akan tetapi sebagai corak kehati-hatian, bisa membaca niat sekali untuk puasa sebulan mengikuti ajaran Maliki.

Demikian penjelasan bolehkah niat puasa Ramadhan di siang hari semoga berfaedah Wallahu a’lam bishawab.

Selengkapnya
Sumber Bincang Syariah
Bincang Syariah