Hukum Membatalkan Puasa Syawal

Sedang Trending 1 bulan yang lalu

Kincaimedia – Salah satu amalan sunnah di bulan Syawal nan bisa dilakukan untuk mendapatkan pahala seperti berpuasa setahun penuh adalah melakukan puasa sunnah 6 hari di bulan Syawal. Tetapi, lantaran suatu karena terkadang seseorang nan melakukan puasa syawal memilih untuk membatalkan puasanya. Lantas, bagaimanakah norma membatalkan puasa syawal ?

Dalam literatur kitab fikih, seseorang dianjurkan untuk menyempurnakan puasa alias shalat sunnah nan dilakukan. Hal ini lantaran berasas firman allah Swt dalam surat Muhammad Ayat 33 berikut,

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اَطِيْعُوا اللّٰهَ وَاَطِيْعُوا الرَّسُوْلَ وَلَا تُبْطِلُوْٓا اَعْمَالَكُمْ

Artinya : “Wahai orang-orang nan beriman! Taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul dan janganlah Anda merusakkan segala amalmu.”

Dalam ayat diatas Allah memerintahkan untuk tidak merusak alias membatalkan kebaikan nan telah dilakukah. Tetapi, seseorang tidak diharamkan untuk membatalkan puasa syawal baik disaat udzur ataupun tanpa udzur. Namun, makruh hukumnya andaikan membatalkan puasa syawal tanpa udzur. 

Sebagaimana dalam keterangan kitab Majmu’ Syarah Muhadzab berikut,

قال الشافعي والأصحاب رحمهم الله تعالى إذا دخل في صوم تطوع أو صلاة تطوع استحب له إتمامهما لقوله تعالى ولا تبطلوا أعمالكم  وللخروج من خلاف العلماء فإن خرج منهما بعذر أو بغير عذر لم يحرم عليه ذلك ولا قضاء عليه لكن يكره الخروج منهما بلا عذر لقوله تعالي  ولا تبطلو اعمالكم هذا هو المذهب

Artinya : “ Imam Syafi’i dan Ashab berkata: andaikan seseorang telah masuk dalam puasa sunnah alias shalat Sunnah maka dia dianjurkan untuk menyempurnakannya. Karena berasas firman Allah ‘Janganlah Anda membatalkan amal-amalmu’. Selain itu juga demi agar keluar dari khilafiyah para ulama. Tetapi andaikan dia membatalkan puasa dan shalatnya, baik dengan udzur alias tanpa udzur, maka hukumnya tidak diharamkan atasnya, juga tidak perlu qadha. Namun makruh jika dilakukan tanpa udzur lantaran ayat di atas dan itulah pandangan madzhab.” 

Berdasarkan keterangan diatas dapat diketahui bahwa seseorang tidak diharamkan untuk membatalkan puasa syawal baik disaat udzur ataupun tanpa udzur. Namun, makruh hukumnya andaikan membatalkan puasa syawal tanpa udzur.

Demikian penjelasan mengenai norma membatalkan puasa syawal. Semoga bermanfaat. Wallahu a’lam. [Baca juga: Hukum Puasa Syawal di Hari Jumat]

Zainal Abidin Sukorejo

Selengkapnya
Sumber Bincang Syariah
Bincang Syariah