Menelan Sisa Makanan Saat Puasa, Batalkah?

Sedang Trending 2 bulan yang lalu

Kincaimedia– Sudah menjadi perihal nan maklum ketika seorang muslim berpuasa dia wajib menahan nafsunya dari makan, minum dan perkara nan membatalkan puasa, mulai dari terbitnya fajar hingga terbenamnya matahari. Namun ada sebuah pertanyaan nan sering ditanyakan oleh kebanyakan masyarakat awam, apakah menelan sisa makanan saat puasa, batalakah?

Dalam literatur Islam salah satu perkara nan dapat membatalkan puasa adalah masuknya sesuatu (ain) melalui jalan terbuka nan tembus (Manfadz maftuh) ke perut (Jauf). Sebagaimana penjelasan Al Habib Ahmad Bin Hasan Al Kaff dalam kitabnya Taqrirat Al Sadidah fi Al Masail Al Mufidah, juz 1 laman 452 berikut:

المفطر السادس : وصول عين من منفذ مفتوح إلى الجوف… إلى أن قال…قوله: «منفذ مفتوح» خرج به : إذا وصلت العين إلى الجوف من منفذ غير مفتوح كالدهن ونحوه بتشرب المسام. وكل المنافذ مفتوحة في مذهب الإمام الشافعي إلا العين، وكذلك الأذن عند الإمام الغزالي.

Artinya:“Perkara nan membatalkan puasa nan keenam adalah masuknya ain (benda semisal makanan alias minuman) dari manfadz maftuh (jalan nan tembus nan terbuka, semisal mulut) menuju perut. Dikecualikan dari manfadz maftuh, ialah ain nan masuk itu melalui manfadz nan tidak maftuh, seperti masuknya minyak alias lainnya dengan meresapnya di pori-pori. Dan setiap manfadz itu terbuka, menurut madzhab Syafi’i, selain mata. Dan menurut Imam Al-Ghazali, telinga juga bukan, maka tidaklah membatalkan puasa, masuknya ain melaluinya.”

Mulut termasuk kategori manfadz maftuh (jalan nan tembus nan terbuka,) sehingga menelan sisa makanan nan tersangkut di gigi secara patokan fikih dapat membatalkan puasa. 

Namun Syaikh Abdul Aziz Al Malibari dalam kitab karyanya Fathul Muin halaman 56 beliau memberi perincian norma mengenai persoalan menelan sisa makanan nan tersangkut di gigi saat puasa. Menurut beliau jika menelan sisa makanan tersebut memang tidak sengaja dan susah dibedakan lantaran telah bercampur dengan ludah, maka perihal ini tidak dapat membatalkan puasa. Berikut penjelasan lengkapnya:

لو بقي ‌طعام بين أسنانه فجرى به ريقه بطبعه لا بقصده: لم يفطر إن عجز عن تمييزه ومجه، وإن ترك التخلل ليلا مع علمه ببقائه وبجريان ريقه به نهارا، لانه إنما يخاطب بهما إن قدر عليهما حال الصوم، لكن يتأكد التخلل بعد التسحر، أما إذا لم يعجز أو ابتلعه قصدا: فإنه مفطر جزما، 

Artinya:”jika ada makanan nan tersangkut di sela sela gigi kemudian tertelan berbarengan dengan air ludah dengan tanpa sengaja, maka perihal tersebut tidak membatalkan puasa, jika susah membedakan dan mengeluarkan makanan tersebut. sekalipun seorang nan berpuasa meninggalkan membersihkan giginya dari sisa makanan setelah sahur (sebagai upaya kehati- hatian) dan dia tahu pasti sisa makanan ini bakal tertelan jika dibiarkan.

 Karena dia hanya diperintahkan sesuai kemampuannya dalam membedakan sisa makanan dengan air ludah dan mengeluarkannya saat puasa jika tertelan. Akan tetapi disunnahkan untuk membersihkan sisa sisa makanan nan tersangkut di gigi setelah sahur. Adapun ketika bisa membedakan alias dia menelannya secara sengaja pasti perihal itu membatalkan puasa.” 

Demikian penjelasan perihal apakah menelan sisa makanan saat puasa, batalkah puasa?. Semoga berfaedah Wallahu a’lam bishawab. [Baca juga: Hukum Mengambil Sisa Makanan Hajatan]

Selengkapnya
Sumber Bincang Syariah
Bincang Syariah